img

UNIVERSITAS WINAYA MUKTI BERPARTISIPASI DALAM MOU DENGAN KEMENTERIAN ATR BPN

rezki 21-03-2024

Dikutip dari Halaman Kementerian ATR/BPN.

Jakarta - Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) menggandeng perguruan tinggi untuk bantu menyukseskan program strategis nasional, yakni Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL). Untuk meresmikan kerja sama itu, dilaksanakan Penandatanganan Nota Kesepahaman/_Memorandum of Understanding_ (MoU) antara Sekretaris Jenderal Kementerian ATR/BPN dengan 9 Rektor Universitas/Institut yang berlangsung di Kantor Kementerian ATR/BPN, Jakarta, Kamis (21/03/2024).

 

Perguruan tinggi yang menandatangani Nota Kesepahaman tersebut antara lain Universitas Lampung, Universitas Diponegoro, Universitas Winaya Mukti, Universitas Pakuan, Institut Teknologi Bandung, Institut Teknologi Sumatera, Institut Teknologi Nasional, Institut Teknologi Nasional Malang, dan Institut Teknologi Padang.

 

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian ATR/BPN, Suyus Windayana menyampaikan bahwa dalam menjalankan tugas dan fungsinya, Kementerian ATR/BPN tidak hanya berkolaborasi dengan sesama instansi pemerintah, namun juga dengan pelaku usaha serta perguruan tinggi. “MoU dengan universitas juga tidak kalah penting. Kami berharap dari jurusan Teknik Geodesi bisa membantu tugas dan fungsi Survei dan Pemetaan dan Pertanahan dan Ruang (SPPR) untuk menyelesaikan pendaftaran tanah di Indonesia,” ujarnya.

 

Selain itu, keterlibatan mahasiswa juga bertujuan menyelesaikan permasalahan pertanahan dengan riset bersama Kementerian ATR/BPN dan mempercepat proses akuisisi data di lapangan. “Kita akan bekerja sama antara SDM perguruan tinggi dengan SDM Kantor Pertanahan melakukan kajian akademis menyajikan data faktual. Ke depannya, kita melakukan pengembangan-pengembangan teknologi yang paling baru untuk pengolahan data pertanahan,” tutur Suyus Windayana.

 

Selanjutnya, dengan dukungan kerja sama ini akan menghasilkan Kota/Kabupaten Lengkap dalam hal pendaftaran tanah. “Kita akan membuat Kota-kota Lengkap, kita berharap tujuannya memberikan kepastian hukum kepada masyarakat untuk menghindari konflik pertanahan. Tahun ini kita akan menargetkan 100 Kota/Kabupaten Lengkap, kita akan _list_ kota-kota yang ada di sekitar universitas Bapak/Ibu,” ungkap Suyus Windayana.

 

Mewakili pihak perguruan tinggi yang hadir, Rektor Institut Teknologi Sumatera, I Nyoman Pugeg Aryantha mengapresiasi adanya Nota Kesepahaman dengan Kementerian ATR/BPN yang juga memberikan dukungan fasilitas untuk jurusan Teknik Geodesi. “Terima kasih, kami sangat menghargai adanya dukungan fasilitas ini. Bagi kami di kampus, terlebih mahasiswa, kami akan menjadikan sarana ini untuk belajar,” ucapnya.

 

Pihak perguruan tinggi juga berkomitmen membantu pemerintah, dalam hal ini untuk menyelesaikan pendaftaran tanah di Indonesia. “Kami dari universitas siap mendukung, akan bahu-membahu bersama Kementerian ATR/BPN untuk menyelesaikan masalah di wilayah masing-masing,” tegas Rektor Institut Teknologi Sumatera.

 

Turut hadir dalam kesempatan ini, Direktur Jenderal SPPR, Virgo Eresta Jaya; Sekretaris Direktorat Jenderal SPPR, Fitriyani Hasibuan dan jajaran Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama dan Pejabat Administrator di lingkungan Kementerian ATR/BPN; serta para perwakilan Rektor Universitas/Institut terkait. (YS/FA)

Situs: atrbpn.go.id

Dalam konteks ini, Universitas Winaya Mukti, sebagai salah satu institusi di Indonesia, di hadiri oleh Rektor Universitas Winaya Mukti Dr. H. Deden Komar Priatna, ST., SIP., MM., CHRA juga turut berperan penting dalam upaya ini. Keikutsertaan Universitas Winaya Mukti komitmennya untuk terlibat secara aktif dalam menyukseskan program strategis nasional (PTSL).